Towel Wonosobo Gelar Penguatan Aksi Moderasi Beragama di Sekolah, Ajak Guru dan Siswa

- 23 November 2022, 21:20 WIB
penguatan aksi Moderasi Beragama yang digelar Together We Live atau Towel Wonosobo di pendopo kabupaten, Rabu 23 November 2022.
penguatan aksi Moderasi Beragama yang digelar Together We Live atau Towel Wonosobo di pendopo kabupaten, Rabu 23 November 2022. /Kabar Wonosobo/ Erwin Abdillah

KABAR WONOSOBO - Ratusan guru agama Wonosobo mewakili sekolah mengikuti penguatan aksi Moderasi Beragama yang digelar Together We Live atau Towel Wonosobo di pendopo kabupaten, Rabu 23 November 2022.

Dijelaskan pembina Towel, Idham Cholid, bahwa agenda itu untuk mengajak para guru dan nantinya juga para siswa untuk memahami sikap beragama yang moderat dan menghormati pemeluk agama lain. Penguatan aksi itu juga diharapkan sebagai upaya untuk menangkal radikalisme dan intoleransi.

Disampaikan Idham, Penguatan aksi moderasi beragama di sekolah menjadi program yang masuk Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). 

Menurut Idham, berdasarkan data nasional jumlah peserta didik ada sekitar 61,3 juta atau 22% dari populasi penduduk Indonesia, dimana dari jumlah tersebut 51 juta adalah pelajar SD dan SMP, 7,3 juta mahasiswa, 2,6 juta guru, serta 308 ribu orang dosen.

Baca Juga: Pagar Arpusda Wonosobo yang Roboh Ditarget Selesai Dibangun Akhir 2022

"Untuk itu, dari jumlah yang besar tersebut diharapkan mampu menjadi motor penggerak program moderasi beragama di sekolah dan menjadi contoh untuk kehidupan bermasyarakat. Harapannya ini menjadi daya picu pemahaman bahwa beragama itu moderat," tuturnya.

Lebih lanjut Idham menambahkan, penguatan aksi moderasi beragama di sekolah dicanangkan dan diwujudkan dalam bentuk dialog interaktif bersama guru agama SMP dan SMA se-Wonosobo, dialog bersama dengan pengurus OSIS SMP dan SMA se-Wonosobo, serta memilih 10 lembaga pendidikan atau sekolah sebagai wadah percontohan.

“Melalui program ini mudah-mudahan mampu menjawab permasalahan seperti perundungan atau intoleransi di sekolah yang kita hadapi akhir-akhir ini, sehingga akan tercipta solidaritas, integritas, dan tenggang rasa yang terus akan kita pupuk, moderasi beragama di sekolah juga harus dikuatkan secara digital,” harapannya.

Baca Juga: Warga Binaan Rutan Wonosobo Tampilkan Bakat di Ajang SC Star Season 2

Halaman:

Editor: Erwin Abdillah


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x